Monday, 24 June 2013

[01] Hujan Marah


Sebelumnya hujan turun tanpa menghirau
apa yang manusia mahukan;
Sememangnya manusia mana pernah rasa puas.
Tidak langsung terkesan buat Sang Hujan
jika manusia tidak meredhai kehadirannya
sedangkan Sang Hujan hanya menurut perintah Tuhan-Nya.

Sampai dicerca dan dihalau pun--

Hujan akan turun jika itulah yang diperintahkan; akur,
tidak punya banyak alasan; patuh.

Ketentuan Tuhan; siapa berani lawan?
Ya, hanya manusia berani melawan.

Rasa tidak bersyukur bila mana hujan turun
tidak langsung mereka sedar bahawa setiap
apa yang diberikan; ada hikmah di sebaliknya.

Kini; kabus putih memenuhi segenap ruang,
udaranya pula penuh dengan molekul-molekul kotor
yang hanya mampu dihalau oleh hujan; sesuatu yang turun dari langit.

Hujan--

Mungkin sedang marah terhadap manusia,
bila ia datang mencium tanah
menyuburkan tanaman--

Ia dianggap  sebagai ancaman
bagi manusia kerana mereka mahukan matahari.

Mereka mahu panas
Mereka benci hujan.

Lantas--

Hujan hanya memberi ruang
kepada matahari kerana hujan--

Sudah marah.




No comments:

Post a Comment